RSS

Mulai merajut lagi

28 Jan

Jaman kuliah dulu, saya dan temen-temen cewe sekelas pernah belajar crocheting dan knitting alias merenda atau merajut. Kita belajar bener-bener dari nol, mulai dari bikin rantai (chain) sampe akhirnya bisa sampe bikin tempat pensil dengan motif kerang (shell).

Mungkin kalo diliat dari jauh, kesannya kegiatan yang kami lakukan itu nini nini bingits.

Well, hey, kalian salah. Merajut itu sama sekali ga ke-nini-an kok!

Setelah bertahun-tahun vakum merajut karena setelah lulus kami mencari penghidupan lain, saya iseng mulai googling lagi soal merajut. Pilihannya ada dua, mau crocheting atau knitting.

Soal keahlian, saya bisa dua-duanya, tapi cuman dasarnya aja dan kebanyakan proyekan yang dibikin ga beres x_x

Tapi setelah memantapkan tekad, saya akhirnya  memastikan kalo saya harus belajar merajut lagi. Siapa tau kan bulan-bulan besok perut ini udah ada dedek bayinya😀. Jadi harus disiapin sepatu, booties, beanie dan mainan gantungnya.

Kebulatan tekad saya mulai dengan hunting benang. Di rumah ada dua gulung benang sih, katun ama polyester. Tapi kok rada ga nyaman ya, mana udah bosen dan pengen punya benang baru.

Akhirnya setelah googling, saya mutusin untuk cari toko benang rajut offline aja. Yang online banyaaaak banget, bertaburan malah. Tapi kok tokonya jauh-jauh, kan udah ga sabar pengen mulaii..

Then, one day, saya ke toko alat rajut Micky Mocko di Plaza Blok M. Tokonya kecil banget, jadi koleksi benangnya menyesaki empat sisi ruangan di toko itu. Saat saya datang, ada tiga tante-tante yang lagi kursus di meja tengah toko. Ternyata mereka ikutan paket belajar merajut seharga Rp400.000 untuk 4x pertemuan durasi dua jam.

Menurut saya, yang newbie soal beginian, harga benang dan peralatan di Micky Mocko lumayan juga ya. Kalo dibandingin sama online, lebih mahal dua kali lipat. Mungkin hampir sama aja sih dengan kalo kita beli online yang pake ongkos kirim. Tapi, keuntungannya beli di sini ya bisa pilih, pegang dan rasain sendiri benangnya. Kalo soal benang impor, di sini juga tersedia dengan harga wajar, pasarannya emang di atas Rp50.000an semua.

Di toko ini kita juga bisa beli benang rajut satuan atau sekalian banyak. Jangan cuma beli benang, sekalian ama alat rajut nya noh. Tapi ya gitu deh harganya. Kalo buat proyekan coba-coba rasanya sih oke aja, apalagi kualitas barang di sini juga lumayan oke. Tapiiii kalo buat produksi massal dan dijual lagi, lebih baik ke Pasar Asemka ya yang beli grosirnya bisa lebih murah.

Berhubung pas beli dalam keadaan ngebet dan harus dapet, saya cuma beli benang akrilik warna gradasi dua gulung @50 gram, harga satuan Rp25 rb plus hakpen tulip gold nomor 5/6 seharga Rp18 rb. Lumayan ya cin. Niatnya hasil belanjaan ini mau saya bikin topi gitu, polanya liat di Youtube karena pake pola yang dasar banget.

Sekarang lagi semangat-semangatnya nih. Kebetulan juga kondisi psikis saya lagi bete karena tanggal-tanggal PMS. Merajut bener-bener bisa jadi terapi saya kalo lagi bete.

Mari mulai merajut lagi!! 

 
Leave a comment

Posted by on January 28, 2015 in diary berdarah

 

Tags: , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: